Facebook
RSS

Kekal di jalan lurus?

Link wallpaper: 
Dimensi : 1600x1200
Saiz: 648.98 KB
Didesign pada:23/10/2011
Mampukah diriku kekal di jalan yang lurus ini?

Saat bertemu jalan itu, insan akan tenang dan bahagia. Namun siapakah yang dapat menjamin insan itu kekal di atas jalan itu? Hanya Allah. Mintalah daripadaNya, sesungguhnya Dia benar-benar Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.
Tatkala kecewa,buntu,gagal,rasa lemah; insan mencariNya. Tetapi saat senang,berjaya,gembira berapa ramaikah insan berterima kasih kepadaNya? Inilah jalan yang lurus, mencariNya ketika susah dan bersamaNya ketika senang. Semoga kita kekal di atas jalan ini.Wallhu'alam.
[ Read More ]

Kekasih di Oasis Sahara

Sahara itu,
Kering tidak berair,
Hamparannya berbukau debu,
Malah lapang tiada berarah,
Membuka mata bukan mudah,
Tertekan minda dek keliru,
Kembara insan tanpa tujuan,
Hampir mati dalam kesesatan.

Tapi tidak tersangka,
Ku temui oasis di tengah sahara,
Menakung air mengubat lara,
Tiada siapa sangka,
Tiada siapa jangka,
Di situ juga ada sepasang kekasih,
Indah rupaNya tiada bandingan,
Walau ada insan berkata tentang tanganNya,
Namun aku yakin ' laisa kamislihi syai'un ',
KekasihNya pula insan biasa,
Biasa dalam keluarbiasaan insan,
Demi pasangan kekasih ini,
Aku menangis,
Aku dikecam.
Namun gusar hati ini tidak lama.

Pesan kekasih tadi,
Carilah mereka dalam kehinaan insan,
Carilah mereka dalam kekecewaan,
Carilah mereka dalam kegembiraan,
Pesan mereka lagi,
"Dirimu tidak selamanya di sahara ini",
"Dirimu akan berlalu pergi"
"Ambillah air ini sebagai bekalan"
"Wudhuklah hatimu dengan air oasis ini"

Aku akur,
Aku terima,
Inilah bekal yang dicari,
Agar tidak tertipu oleh fatamorgana,
Di atas sahara lapang yang bermakna.


*Laisa kamislihi syai'un : {لَيْسَ كَمِثْلِهِ شَيْءٌ } Surah as-Syura:11, yang bermaksud "Tidak ada sesuatu pun yang sama denganNya". Ayat ini merupakan dalil/hujah bahawa sifat Allah dan makhluk tidak sama. Ayat ini juga merupakan pemahaman salafusoleh tentang ayat { يد الله فوق أيديهم } [Surah alFath:10]. Wallahu'alam.
[ Read More ]

Daftar Web dan Blog

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang..

"Dan bantu membantulah kamu dalam perkara kebaikan dan janganlah membantu dalam keburukan" Surah al-Maidah:2

  Insya-Allah, Musafir sedang mengumpulkan link-link laman web yang mempunyai 'mutiara' yang dapat kita kongsi sama-sama. Selalunya, kita terpaksa 'search' merata-rata laman web untuk mencari sedikit pengisian diri. Jadi, Musafir terfikir untuk tempatkan link-link laman web yang terserempak ni dalam satu laman sahaja. Jadi, Musafir nak ajak sahabat-sahabat untuk kongsikan laman-laman web yang sahabat jumpa dan rasakan ada 'mutiara' yang boleh dikongsikan sinarnya di ruang komen di bawah entri ni.

  Mungkin juga sahabat-sahabat boleh sebarkan kepada rakan-rakan yang lain-lain supaya mereka juga dapat membantu. Kalau nak kongsikan blog sahabat-sahabat sendiri pun boleh. Musafir akan letakkan blog sahabat-sahabat dalam kategori 'Rakan Bicara Musafir'.


   Lagi satu perkara, doa-doakanlah kejayaan Musafir dalam peperiksaan akhir semester yang sedang ditempuhi sekarang ni. Sesungguhnya kita belajar bukan untuk peperiksaan namun kita perlukan peperiksaan untuk menyukat ilmu yang diperoleh sepanjang pembelajaran. Oleh itu, betulkanlah sudut pandang kita terhadap peperiksaaan dan hakikat ilmu yang sebenar. Setakat ini dahulu rasanya, semoga kita terus kuat dalam mentaati perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Wallahu'alam..

Ni link entri ni kalau sahabat-sahabat nak kongsikan dalam FB atau di mana-mana saja:

http://bicaramusafirv1.blogspot.com/2011/10/daftar-web-dan-blog.html
[ Read More ]

Aku sanggup duhai Muhammad


Sedang asyik membaca buku 'Aku Sanggup Duhai Muhammad..' karangan Muhd Nasruddin Dasuki, tanpa disedari beberapa butir air mata menitis. Subhanallah... indahnya akhlak Muhammad SAW.

Ada satu pepatah Inggeris yang menyebutkan, ' Word speaks louder than action' yang bermaksud perkataan(penulisan) lebih didengari berbanding perbuatan. Kata-kata ini memang ada benarnya. Lihat saja bagaimana Revolusi Mesir berlaku, bermula daripada bacaan-bacaan bersifat Harakah Islamiyah, di samping ajakan dan pelbagai penjelasan di dalam laman sosial Facebook yang akhirnya membawa kesedaran yang mereka harus berubah dan merubah.

Sirah Nabawiyyah pernah menukilkan bagaimana kaedah ini digunakan oleh Rasulullah sendiri. Sudah pastilah bukan menggunakan medium penulisan kerana Baginda seorang yang Ummi  (buta huruf). Tetapi baginda menggunakan akhlak sebagai medium penyampaian dakwah.
--------------------------------------------------------------------
Pengemis buta Yahudi yang menghina Rasulullah
--------------------------------------------------------------------
    "Wahai saudaraku! Jangan engkau dekati Muhammad itu.Dia orang gila. Dia pembohong. Dia tukang sihir.Jika engkau mendekatinya, engkau akan dipengaruhinya dan engkau akan jadi seperti dia," kata seorang pengemis buta Yahudi berulang-ulang kali di satu sudut pasar di Madinah setiap pagi sambil tangannya menadah meminta belas orang yang lalu-lalang.

    Orang yang lalu lalang di pasar itu ada yang menghulurkan sedekah kerana kasihan malah ada juga yang tidak mempedulikan langsung.

    Pada setiap pagi, kata-kata menghina Rasulullah SAW itu tidak lekang daripada mulutnya seolah-olah mengingatkan orang ramai supaya jangan terpedaya dengan ajaran Rasulullah SAW. Seperti biasa juga Rasulullah SAW ke pasar Madinah. Apabila baginda sampai, baginda terus mendapatkan pengemis buta Yahudi itu sambil menyuapkan makanan ke mulut dengan lembut dan bersopan tanpa berkata-kata apa-apa.

     Pengemis butaYahudi yang tidak pernah bertanya siapakah yang menyuapkan itu begitu berselera sekali apabila ada orang yang baik hati memberi dan menyuapkan makanan ke mulutnya.

    Perbuatannya itu dilakukan setiap hari sehinggalah baginda wafat. Sejak kemangkatan baginda, tidak ada sesiapa yang sudi menyuapkan makanan ke mulut pengemis itu setiap pagi.

     Pada suatu pagi, Saidina Abu Bakar RA pergi ke rumah anaknya, Siti Aisyah yang juga merupakan isteri Rasulullah SAW untuk bertanyakan sesuatu kepadanya.

     "Wahai anakku Aisyah, apakah kebiasaan yang Muhammad lakukan setiap pagi apabila beliau ke pasar?". Tanya Saidina Abu Bakar sebaiknya duduk di dalam rumah Aisyah.

      "Ayahandaku, boleh dikatakan apa sahaja yang Rasulullah lakukan, ayahanda telah lakukan kecuali satu," beritahu Aisyah sambil duduk melayan Saidina Abu Bakar RS menghadapi hidangan yang disediakan.

    "Apakah dia wahai anakku Aisyah?"

    "Setiap pagi Rasulullah akan membawa makanan untuk seorang pengemis buta Yahudi di satu sudut di pasar Madinah dan menyuapkan makanan ke mulutnya. Sejak pemergian Muhammad, sudah tentu tidak ada sesiapa lagi yang menyuapkan makanan kepada pengemis itu lagi," beritahu Aisyah kepada ayahandanya seolah-olah kasihan dengan nasib pengemis itu.

    "Kalau begitu, ayahanda akan lakukan seperti apa yang Muhammad lakukan setiap pagi. Kamu sediakanlah makanan yang selalu dibawa oleh Muhammad untuk pengemis itu," beritahu Abu Bakar RA kepada anaknya.

       Pada keesokan harinya, Saidina Abu Bakar RA membawakan makanan yang sama seperti apa yang Rasulullah SAW berikan kepada pengemis buta itu sebelum ini. Setelah puas mencari, akhirnya Saidina Abu Bakar RA bertemu juga dengan pengemis buta itu. Saidina Abu Bakar segera mnghampiri dan terus menyuapkan makanan ke mulut pengemis itu.

    "Hei... siapakah kamu? Berani kamu menyuapiku? ". Pengemis buta itu mengherdik Saidina Abu Bakar RA. Pengemis buta itu terasa lain benar perbuatan Saidina Abu Bakar RA itu.

    "Akulah orang yang selalu menyuapimu setiap pagi," kata Saidina Abu Bakar sambil memerhatikan wajah pengemis buta itu yang nampak marah.

   "Bukan! Kamu bukan orang yang selalu menyuapiku setiap pagi. Perbuatan orang itu terlalu lembut dan bersopan. Aku dapat merasakannya, dia terlebih dahulu akan menghaluskan makanan itu kemudian barulah menyuap ke mulutku. Tapi kali ini terasa sangat susah aku menelannya," balas pengemis buta itu sambil menolak tangan Saidina Abu Bakar yang masih memegang tangan Abu Bakar itu.

  "Tetapi ke manakah perginya orang itu dan siapakah dia? " tanya pengemis buta itu.

"Dia Muhammad Rasulullah?"

    "Dia ialah Muhammad Rasulullah. Dia telah kembali ke rahmatullah. Sebab itulah aku menggantikan tempatnya," jelas Saidina Abu Bakar dengan harapan pengemis buta itu berpuas hati.

   "Dia Muhammad Rasulullah?" kata pengemis buta itu dengan suara yang terkedu.

   "Mengapa kamu terkejut? Dia insan yang sangat mulia," beritahu Saidina Abu Bakar RA. Tidak semena-mena pengemis buta itu menangis sepuas-puasnya. Setelah agak reda, barulah dia bersuara.

   "Benarkah dia Muhammad Rasulullah?" Pengemis buta itu mengulangi lagi pertanyaan seolah-olah tidak percaya dengan berita yang baru didengarinya.

   " Ya, benar.Kamu tidak percaya?"

   "Selama ini aku menghina, aku memfitnahnya tetapi dia sedikit pun tidak pernah memarahiku malah dia terus juga menyuap makanan ke mulutku dengan sopan dan lembut. Sekarang aku telah kehilangannya sebelum sempat aku memohon ampun kepadanya," ujar pengemis buta itu sambil menangis teresak-esak.

    "Dia memang insan yang sangat mulia. Kamu tidak akan berjumpa dengan manusia semulia itu selepas ini kerana dia telah meninggalkan kita," beritahu Saidina Abu Bakar RA sambil menepuk bahu penemis buta itu.

     "Kalau begitu, aku mahu kamu menjadi saksi. Aku ingin mengucapkan kalimah syahadah dan aku memohon keampunan Allah," ujar pengemis buta itu.

     "Selepas peristiwa itu, pengemis itu telah memeluk Islam di hadapan Saidina Abu Bakar RA. Keperibadian Rasulullah SAW telah memikat jiwa pengemis buta itu untuk mengakui ke-Esaan Allah.


[ KLIK SINI UNTUK MUAT TURUN SIRAH DI ATAS]
[ Read More ]

    There was an error in this gadget

    GEMAR DIBACA