Facebook
RSS

Persoalan mahabbah(cinta)

Menelaah assignment yang perlu disiapkan, sahabat itu bercakap-cakap soal cinta dan pasangan hidup. Menjamah makanan, sahabat ini juga bercakap-cakap soal yang sama.
Menghayati hadis-hadis Nabawi dan kemudian menghafal, ada juga sahabat yang masih bercakap-cakap soal yang sama.

Saya tertanya-tanya kepada diri mengapa unsur cinta itu menjadi suatu yang sigfikan dalam kehidupan insan. Lantas tersenyum, terfikirkan sesuatu yang sudah terlalu lama berlalu. Namun masih berbekas di hati,iaitu kalamNya dan hadis-hadis Nabawi yang sering membuatkan diri saya terpujuk tatkala diselubungi kesulitan. Ini juga suatu bentuk cinta.

Di antara 2 cinta

Saya berusaha memilih cinta dalam bentuk yang kedua, saya berusaha Allah tentukan hasilnya. Datang seorang sahabat yang menyatakan dia sependapat dengan saya, katanya kerana dia belum mampu hidup dalam erti cinta yang pertama - tidak mampu kerana faktor kewangan, penerimaan ibu ayah dan studi.

"Kita tak sama!"

Apakah Allah mengira insan yang benar-benar berusaha mendebungakan cinta kepadaNya kerana memang itu perintahNya SAMA dengan insan yang berusaha memilih cinta dalam bentuk yang kedua ini kerana urusan dunia atau selain keranaNya?

Sudah pasti tidak! Pasti!

Menafikan fitrah insan? Bukankah melanggar fitrah itu menempah binasa?

Rasa suka kepada sesuatu yang baik itu suatu yang fitrah, walaupun insan itu seorang yang terkenal dengan kejahatannya. Begitu juga rasa suka kepada yang soleh dan solehah. Namun yang menjadi garis panduan halal dan haram ataupun syubhah itu ialah bagaimana insan menyalurkannya dan mengawalnya. Pada hemat saya, soal mahabbah dalam konteks berlainan jantina ini ada 2 keadaannya:

1)Rasa suka yang fitrah, kerana menyedari perasaan seumpama itu suatu fitrah maka seseorang insan itu tidak terlalu memberatkannya. Ada rasa namun tidaklah disusuli usaha.Malah dibiarkan rasa itu singgah dan berlalu seperti itu sahaja, tidak melekat di jiwa.

2)Rasa suka dan menganggap si dia seorang yang 'istimewa', mula membayangkan alangkah indahnya seandainya dapat bersama si dia. Bisikan syaitan sudah mula tertusuk. Ada rasa dan usaha. Bagi insan yang 'sedar' agama dalam erti kata sebenar, dia akan memilih jalan usaha yang halal. Namun apa yang dirisaukan bagaimana pula dengan insan yang kurang memahami agama? Jalan menuju zina atau zina itu sendiri mungkin saja menjadi pilihannya lantaran didorong nafsu dan bisikan si iblis.Inilah mahabbah jahiliyyah!

Kerisauan saya di sebalik fenomena 'lelaki yang baik untuk perempuan yang baik'

Alhamdulillah... semakin ramai insan yang berubah sejak fenomena ini, ada yang memilih perubahan secara transisi(beransur-ansur) dan ada yang memilih berubah secara drastik(mendadak). Ramai daripada mereka mula risau jikalau mendapat pasangan hidup yang juga buruk 'rupa' agamanya. Ada juga yang merasakan dirinya seorang yang teruk lalu berputus asa dan terus merosakkan hidupnya kerana apa yang dia fahami ialah Allah akan memberikan pasangan hidup yang buruk kepadanya. Alahai insan...mari bertaubatlah, Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Adil.

Apa yang sangat saya risau dalam situasi ini ialah ada insan yang memilih untuk jadi baik dan berusaha keras ke arah itu demi mendapatkan pasangan yang baik . Perubahan itu bukan lagi kerana Allah. Sangatlah rugi apabila sesuatu itu diusahakan bukan kerana Allah. Ya, sangat rugi dan salah.

Khatimah

Saya bukanlah insan yang ahli dalam hal ini.Namun kerana rasa tanggungjawab terhadap keadaan ummah, saya berusaha untuk menulis dalam topik yang paling saya tidak mahir ini. Saya juga manusia bukan robot yang tidak ada jiwa dan perasaan. Tetapi, di atas pertimbangan agama saya me'robot'kan sejenak diri ini. Antara faktornya masih trauma(ambil pengajaran) dengan kejadian di Pusat Latihan Khidmat Negara pada tahun lepas. Kita tak kacau orang, orang kacau kita, sampai akaun FB pun dihack jadi nama perempuan. Orang yang saya tidak kenal melafazkan ucapan yang memalukan, apatah lagi di hadapan ibu! Mujurlah si ibu memahami diri sebenar anaknya bukan begitu. Sehingga kini masih diganggu dengan panggilan misteri yang entah dari siapa.Pedulikan saja.

Usaha mengumpul bekalan ilmu dan melunaskan tanggungjawab sebagai seorang muslim kini menjadi fokus utama dan selamanya. Inilah antara jalan-jalan berubudiyah kepada Allah yang jelas dan tiada keraguan lagi. Wallahu'alam.






Anda mungkin juga berminat untuk membaca:

[ Read More ]

    There was an error in this gadget

    GEMAR DIBACA